Webtoon Korea Berkembang Secara Global dengan Berbagai Strategi

Avatar of Meilani
Webtoon Korea Berkembang Secara Global dengan Berbagai Strategi
Gambar sampul untuk “Dedes” (kiri) dan “Wanthong” (Naver Webtoon)./The Korea Herald

PANGANDARANTODAY- Sebuah kekuatan terkemuka di era baru Korean Wave, atau Hallyu, webtoon memperluas kehadiran global mereka dan diadaptasi ke dalam format yang berbeda: drama TV, variety show, film, dan K-pop.

Menggulir komik secara vertikal di smartphone telah menarik perhatian pembaca dengan pendekatan inovatif seperti efek animasi, musik latar, dan soundtrack mereka sendiri.

Meskipun perusahaan webtoon Korea memulai bisnis global pada tahun 2014, hanya dalam beberapa tahun terakhir perusahaan telah melihat peningkatan besar di pasar internasional.

Orang dalam dan pakar industri menunjukkan terjemahan berkualitas dan pembinaan pembuat webtoon lokal sebagai kontribusi terhadap keberhasilan globalisasi webtoon.

Menerjemahkan dengan pemahaman budaya: Kakao Entertainment

Kakao Entertainment meluncurkan layanan webtoon di Prancis tahun ini dan sedang berusaha memasuki negara-negara Eropa lainnya.

Ekspansi di Eropa terjadi beberapa tahun setelah peluncuran Kakao Piccoma, platform webtoon online Kakao di Jepang, pada tahun 2016.

Seri webtoon berbasis kekayaan intelektual yang kuat dan kemitraan dengan penerbit digital terkemuka di seluruh dunia sangat penting untuk keberhasilan globalisasi.

Dalam hal strategi pelokalannya, Kakao Entertainment percaya bahwa terjemahan yang tepat adalah segalanya.

“Memilih judul adalah langkah awal dalam pelokalan. Penggunaan bahasa di berbagai negara, termasuk penggunaan onomatopoeia, mimesis, kata-kata sopan, agama dan faktor budaya lainnya, dipertimbangkan dengan cermat dalam proses penerjemahan,” kata seorang pejabat Kakao Entertainment.

Perusahaan tersebut mengatakan bahwa keputusan untuk menggunakan nama distrik hiburan populer Jepang Roppongi untuk judul serial webtoon Korea terkenal ‘Itaewon Class’ di pasar Jepang adalah salah satu contohnya.

Baca juga:  K-Pop BTS Sapu Bersih Penghargaan Utama MAMA 2021

“Seri webtoon adalah konten budaya yang unik, yang sangat berbeda dari video, novel, dan bahkan novel grafis. Untuk menarik perhatian pembaca, penerjemah harus fasih dalam bahasa yang digunakan dalam webtoon,” Lee Jae-won, pemimpin tim lokalisasi global di Kakao Entertainment, mengatakan kepada The Korea Herald baru-baru ini.

“Kami bertujuan untuk berhasil menyampaikan pesan dan niat pencipta dengan terjemahan dan adaptasi grafis yang sesuai untuk setiap negara target. Dengan tim lokalisasi kami, Kakao Entertainment berupaya agar pembaca dapat belajar, secara tidak langsung mengalami, dan menikmati budaya yang berbeda tanpa kesulitan,” tambah Lee.

Lee juga berbagi beberapa prioritas dalam menerjemahkan.

“Memahami makna seperti apa yang dimiliki garis (atau adegan) itu sangat penting. Mengidentifikasi bagaimana sebuah baris mengarah ke adegan berikutnya adalah elemen yang harus dipertimbangkan saat menerjemahkan,” kata Lee.

Dia menjelaskan, “Apakah kamu mau ramen?” seharusnya tidak diterjemahkan secara harfiah, karena ungkapan itu baru-baru ini mulai memiliki arti yang berbeda, mirip dengan ‘Netflix dan dinginkan?’

Lee berharap dapat memperluas basis pembaca webtoon dengan menutup kesenjangan budaya dengan terjemahan yang bijaksana.

“Terjemahan berkualitas tinggi diperlukan untuk memungkinkan orang di seluruh dunia menikmati konten budaya Korea. Lembaga kami berupaya mengembangkan berbagai penerjemah dan bekerja dengan berbagai mitra, termasuk dua raksasa webtoon Korea Kakao Entertainment dan Naver Webtoon,” Park Chan-woo, manajer di manajer Institut Terjemahan Sastra Korea, mengatakan kepada The Korea Herald, sebagaimana yang dilansir pangandarantoday.com.

Baca juga:  DRAMA, Namgoong Min dan Park Jin Woo jadi Duo Tak Terhentikan dalam Drama Mendatang 'One Dollar Lawyer'

Menyadari kesulitan dalam mencapai terjemahan yang berkualitas, Park menambahkan bahwa LTI Korea sedang melatih ‘penerjemah budaya.’

“Selain kefasihan bahasa, menerjemahkan serial webtoon membutuhkan pemahaman mendalam tentang sejarah dan budaya negara bahasa sumber dan negara bahasa target,” kata Park. Program institut ini tidak hanya mencakup bahasa Korea, tetapi juga pengenalan. dengan budaya pop Korea, menurut Park.

Karena webtoon mendapatkan pengikut yang lebih besar, LTI Korea berencana untuk menambahkan lebih banyak bahasa ke program bahasa Inggris, Spanyol, Jepang, Cina, Vietnam, dan Prancis saat ini, dan untuk mendukung publikasi novel web Korea dalam terjemahan juga.

Menemukan bintang webtoon baru: Naver Webtoon

Setelah meluncurkan layanan bahasa Inggris pertamanya pada Juli 2014, raksasa webtoon Korea Selatan terkemuka Naver Webtoon mencatat lebih dari 82 juta pengguna global dan merilis 2.300 seri webtoon (di antara 5.500 proyek) di pasar webtoon global pada tahun 2020, menurut Korea Creative Content Agency.

Sementara menyetujui pentingnya terjemahan yang canggih, strategi global Naver Webtoon sebagian besar bergantung pada menemukan pencipta baru untuk mengembangkan pasar webtoon di negara masing-masing.

“Pada tahap awal peluncuran layanan global, tidak dapat dihindari bahwa kami akan menawarkan seri webtoon Korea. Namun, serial webtoon lokal diperlukan dalam mengembangkan industri webtoon lokal. Ini mirip dengan bagaimana dua tempat teratas dalam sejarah box office Korea diisi oleh film lokal ‘Roaring Currents’ (2014) dan ‘Extreme Job’ (2018), mengalahkan ‘Avengers: Endgame’ (2019) yang populer secara global, Direktur Layanan Eurasia Naver Webtoon Cha Hana mengatakan kepada The Korea Herald.

Baca juga:  Krisdayanti Akhirnya Sanggupi Permintaan Aurel Hermansyah Jelang Lahiran

“Saya percaya pertumbuhan bisnis webtoon sangat bergantung pada penemuan talenta baru dan pembuatan serial webtoon yang memenuhi selera pembaca lokal,” tambah Cha.

Meskipun webtoon Korea “Marry My Husband” dan “Teenage Mercenary” telah menikmati popularitas besar di negara-negara Asia Tenggara, “Dedes” dari pencipta Indonesia Egestigi dan “Wanthong” dari penulis Thailand menjadi serial hit teratas di negara masing-masing.

Naver Webtoon mengatakan bahwa ia menawarkan kesempatan kepada penulis dan seniman amatir untuk secara resmi membuat serial proyek mereka melalui Canvas, untuk kreator Asia Tenggara dan Barat, dan Indie, untuk kreator Jepang.

“Dengan dukungan dan sistem pelatihan kami, saya dapat merasakan perubahan persepsi tentang artis webtoon sebagai sebuah pekerjaan. Di banyak negara, lebih dari 50 persen serial webtoon sekarang digambar oleh kreator lokal,’ kata sang sutradara.

Dia merasa bahwa webtoon romansa ‘Lore Olympus,’ karya seniman Selandia Baru Rachel Smythe, yang memenangkan penghargaan Eisner tahun ini, yang dianggap sebagai Oscar dari industri komik, adalah contoh yang sangat baik dari meningkatnya minat dalam bisnis webtoon.

‘Mirip dengan bagaimana ‘Lore Olympus’ diimpor ke platform Korea, strategi globalisasi Naver Webtoon adalah untuk melayani dan bertukar seri berkualitas tinggi lintas budaya dan perbatasan,’ kata Cha.

“Kami berharap dapat menawarkan pengalaman webtoon yang menarik bagi pembaca dan, bagi pembuat, kesempatan untuk mempresentasikan webtoon mereka kepada pembaca yang lebih luas,” tambah Cha.***