Berita  

Presiden Rusia Vladimir Putin Minta Ukraina Menyerah

Avatar of Redaksi
Presiden Rusia Vladimir Putin Minta Ukraina Menyerah
Seorang wanita tua dibantu saat melintasi jembatan yang hancur ketika dia mencoba meninggalkan kota Irpin, di wilayah Kyiv, Ukraina 5 Maret 2022. Jedrzej Nowicki/Agencja Wyborcza.pl via REUTERS

PANGANDARANTODAY- Pertempuran Rusia dengan Ukraina menghentikan sekitar 200.000 orang untuk mengevakuasi kota Mariupol di Ukraina yang terkepung dalam hari kedua berturut-turut pada hari Minggu, ketika Presiden Rusia Vladimir Putin berjanji untuk melanjutkan invasinya kecuali Kyiv menyerah.

Kebanyakan orang yang terperangkap di kota pelabuhan itu tidur di bawah tanah untuk melarikan diri lebih dari enam hari dari penembakan yang hampir konstan dengan mengepung pasukan Rusia yang telah memutus pasokan makanan, air, listrik dan pemanas, menurut pihak berwenang Ukraina.

Dalam panggilan telepon dengan Presiden Turki Tayyip Erdogan, Putin mengatakan kepada Erdogan bahwa dia siap untuk berdialog untuk mengakhiri pertempuran tetapi setiap upaya untuk menarik pembicaraan akan gagal, menurut Kremlin.

Penangguhan apa yang digambarkan Moskow sebagai operasi khusus ‘hanya mungkin jika Kyiv menghentikan operasi militer dan melaksanakan tuntutan Rusia yang terkenal,’ kata Kremlin dalam pembacaan panggilan tersebut.

Korban tewas warga sipil dari permusuhan di seluruh Ukraina sejak Moskow melancarkan invasi pada 24 Februari mencapai 364, termasuk lebih dari 20 anak-anak, PBB mengatakan pada hari Minggu, menambahkan ratusan lainnya terluka.

Komisaris Tinggi PBB untuk Hak Asasi Manusia mengatakan sebagian besar korban sipil disebabkan oleh penggunaan ‘senjata peledak dengan area dampak yang luas, termasuk penembakan dari artileri berat dan sistem roket multi-peluncuran, dan serangan rudal dan udara.’

Rusia telah meluncurkan sekitar 600 rudal sejauh ini, menurut seorang pejabat senior pertahanan AS.

Staf umum angkatan bersenjata Ukraina mengatakan pada Minggu malam bahwa Rusia ‘mulai mengumpulkan sumber daya untuk menyerbu Kyiv’.

Moskow telah berulang kali membantah menyerang wilayah sipil.

Di Irpin, sebuah kota sekitar 25 km (16 mil) barat laut ibukota Kyiv, pria, wanita dan anak-anak yang mencoba melarikan diri dari pertempuran sengit di daerah itu terpaksa berlindung ketika rudal menghantam di dekatnya, menurut saksi mata Reuters.

Tentara dan sesama penduduk membantu para lansia bergegas ke bus yang dipenuhi orang-orang ketakutan, beberapa meringkuk saat menunggu untuk dibawa ke tempat yang aman.

Invasi tersebut telah menarik kecaman hampir universal di seluruh dunia, mengirim lebih dari 1,5 juta warga Ukraina melarikan diri dari negara itu, dan memicu sanksi Barat terhadap Rusia yang bertujuan melumpuhkan ekonominya. Pemerintahan Biden mengatakan pada Minggu bahwa pihaknya sedang menjajaki pelarangan impor minyak Rusia.

‘Perang adalah kegilaan, tolong hentikan,’ kata Paus Fransiskus dalam pidato mingguannya kepada orang banyak di Lapangan Santo Petrus, menambahkan bahwa ‘sungai darah dan air mata’ mengalir dalam perang Ukraina.

Media Rusia mengatakan Putin juga berbicara melalui telepon selama hampir dua jam dengan Presiden Prancis Emmanuel Macron.

Macron mengatakan kepada Putin bahwa dia khawatir tentang kemungkinan serangan amfibi di kota pelabuhan bersejarah Ukraina, Odessa, kata kantor Macron.

Amerika Serikat tidak yakin serangan seperti itu akan segera terjadi, kata pejabat senior pertahanan AS, yang berbicara dengan syarat anonim.

‘TIDAK UNTUK PERANG’

Protes anti-perang terjadi di seluruh dunia termasuk di Rusia sendiri, di mana polisi menahan lebih dari 4.600 orang, kata sebuah kelompok pemantau protes independen.

Kementerian dalam negeri mengatakan 3.500 demonstran telah ditahan, termasuk 1.700 orang di Moskow dan 750 di St Petersburg.

Ribuan pengunjuk rasa meneriakkan ‘Tidak untuk perang!’ dan ‘Malu pada Anda!’, menurut video yang diposting di media sosial oleh aktivis oposisi dan blogger. Reuters tidak dapat memverifikasi rekaman dan foto secara independen.

Demonstrasi juga terjadi di ibu kota Barat serta di India dan Kazakhstan, setelah kritikus Kremlin yang dipenjara Alexei Navalny menyerukan protes di seluruh dunia terhadap perang.

Di kota Mariupol yang terkepung, pihak berwenang mengatakan pada Minggu bahwa mereka akan melakukan upaya kedua untuk mengevakuasi sekitar 400.000 penduduk.

Tetapi rencana gencatan senjata gagal, seperti yang terjadi pada hari Sabtu, dengan masing-masing pihak saling menyalahkan.

Komite Palang Merah Internasional mengatakan upaya yang gagal untuk mengevakuasi 200.000 orang telah menggarisbawahi ‘tidak adanya kesepakatan yang terperinci dan berfungsi antara pihak-pihak yang berkonflik.’

‘Mereka menghancurkan kita,’ kata walikota Mariupol Vadym Boychenko kepada Reuters dalam sebuah panggilan video, menggambarkan keadaan kota sebelum upaya evakuasi terakhir gagal.

‘Mereka bahkan tidak akan memberi kita kesempatan untuk menghitung yang terluka dan yang tewas karena penembakan tidak berhenti.’

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken mengatakan Amerika Serikat telah melihat laporan yang dapat dipercaya tentang serangan yang disengaja terhadap warga sipil di Ukraina, menambahkan bahwa Washington mendokumentasikan mereka untuk mendukung penyelidikan kejahatan perang potensial.

Moskow mengatakan tidak memiliki rencana untuk menduduki Ukraina.

Sebuah konvoi besar Rusia di utara Kyiv tampaknya telah membuat kemajuan terbatas dalam beberapa hari terakhir, meskipun kementerian pertahanan Rusia merilis rekaman pada hari Minggu yang menunjukkan beberapa kendaraan militer yang dilacak sedang bergerak.

Pejabat pertahanan AS memperkirakan bahwa Rusia telah mengerahkan sekitar 95% dari pasukan tempur yang telah dikerahkannya di luar Ukraina.

Di ibu kota, tentara Ukraina memperkuat pertahanan dengan menggali parit, memblokir jalan dan bekerja sama dengan unit pertahanan sipil saat pasukan Rusia membombardir daerah di dekatnya.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskiy mengatakan roket Rusia telah menghancurkan bandara sipil di ibu kota wilayah barat tengah Vinnytsia. Pasukan yang melakukan kekejaman terhadap warga sipil pada akhirnya akan menghadapi hukuman, katanya.

‘Bagi Anda tidak akan ada tempat yang damai di bumi ini, kecuali kuburan,’ katanya dalam pidato malam yang disiarkan televisi.

Pasukan Rusia menembaki protes terhadap pendudukan mereka di kota Ukraina selatan Nova Kakhovka pada hari Minggu, melukai lima orang, kata kantor berita Ukraina Interfax Ukraina, mengutip saksi mata.

Kyiv memperbarui seruannya kepada Barat untuk memperketat sanksi dan juga meminta lebih banyak senjata, termasuk pesawat buatan Rusia.

Berbicara dalam perjalanan ke negara tetangga Moldova, Blinken mengatakan Washington sedang mempertimbangkan bagaimana mereka dapat mengisi kembali pesawat untuk Polandia jika Warsawa memutuskan untuk memasok pesawat tempurnya ke Ukraina.

Putin mengatakan dia menginginkan Ukraina yang ‘didemliterisasi’, ‘didenazifikasi’ dan netral, dan pada hari Sabtu menyamakan sanksi Barat ‘dengan deklarasi perang’.

Barat, yang menyebut alasan Putin untuk menyerang tidak berdasar, telah memperluas upaya untuk mempersenjatai kembali Ukraina, mengirimkan barang-barang dari rudal Stinger ke senjata anti-tank.

Namun Washington dan sekutu NATO-nya telah menolak permintaan Ukraina untuk zona larangan terbang, dengan mengatakan hal itu akan meningkatkan konflik di luar perbatasan Ukraina.

Ukraina terus mengalir ke Polandia, Rumania, Slovakia, dan tempat lain. PBB mengatakan lebih dari 1,5 juta telah melarikan diri dalam krisis pengungsi yang tumbuh paling cepat di Eropa sejak Perang Dunia Kedua.

Sanksi Barat telah mendorong banyak perusahaan untuk keluar dari investasi di Rusia, sementara beberapa bank Rusia telah ditutup dari sistem pembayaran keuangan global, menurunkan rubel dan memaksa Moskow untuk menaikkan suku bunga.

Pada hari Minggu, lebih banyak perusahaan mengumumkan keberangkatan mereka dari Rusia: American Express Co (AXP.N), Netflix Inc., dan aplikasi berbagi video TikTok.

Berbicara di acara ‘Meet the Press’ NBC, Blinken mengatakan Amerika Serikat dan mitra Eropa sedang menjajaki pelarangan impor minyak Rusia.

Barat sejauh ini menahan diri dari tindakan langsung pada ekspor energi Rusia setelah minyak melonjak ke level tertinggi multi-tahun.

Militer Ukraina mengatakan lebih dari 11.000 tentara Rusia telah tewas sejauh ini dan 88 pesawat Rusia ditembak jatuh sejak awal invasi. Rusia belum memberikan pembaruan rutin tentang jumlah kematiannya.

Kantor berita Tass mengutip juru bicara kementerian pertahanan Rusia Igor Konashenkov yang mengatakan hampir seluruh angkatan udara Ukraina telah dihancurkan.

Dalam 36 jam terakhir saja, katanya, Ukraina telah kehilangan 11 pesawat tempur dan dua helikopter. Reuters tidak memiliki cara untuk menguatkan klaim tersebut.(Meilani)